Beli ATM Gratis Angkot

gara2 sering naik angkot lagi, saya dapet sebuah pelajaran berharga:

jangan pernah bepergian tanpa uang sepeserpun!

sebuah pelajaran ga penting yang seharusnya udah saya pelajarin sejak pertama kali dikasi duit jajan ama ortu. tapi pada kenyataannya saya belum nguasain pelajaran yang satu ini.

jadi gini ceritanya, saya ini suka malleesss…… banget ke atm kalo misalkan duit di dompet saya udah menipis. pernah pada suatu hari duit saya bener2 abis ga tersisa sepeserpun. tapi karena saya ga niat lama2 di kampus, akhirnya saya pikir ya udahlah ga usah ngambil ke atm. Paling saya butuh duit buang ongkos doank 2 rebu. ntar saya pinjem aja dulu ke temen.

tapi dasar saya orangnya suka menunda2, pas ide di atas muncul ga segera saya laksanain. Saya malah nunggu ampe dah mau pulang. ehh… taunya malah kelupaan. akhirnya tanpa ngerasa bersalah, saya pun pulang naek angkot seperti biasa.

Awalnya sih saya santey2 aja melamun di angkot. Tapi pas udah mau nyampe tujuan, baru saya sadar, ‘Saya lupa ngutang!’

Waduh panik dah saya. Duit ga ada, KTP tak bawa, masa mau gadein KTM? Saya liat2 penumpang yang laen. Kepikiran untuk meminta belas kasihan mereka, tapi malu euy. Lagian aneh juga klo bilang ‘Pa, Bu, kasihan… udah 3 hari ga naek angkot… seribu aja…’.

Terus keingetan juga cerita si icho jaman sma dulu. Dia juga pernah ngalemin kaya gini. Klo dia dulu pas turun bilang ke supirnya lupa bawa ongkos, eh supirnya bilang gapapa. Malah dia dikasi duit buat ongkos balik (bener ga sih cho? Ato berlebihan ya? :p). Tapi setelah dipikir2, tampaknya wajah saya kurang menyedihkan sehingga sulit untuk mengikuti cara si icho. Apalagi supir angkotnya keliatan galak gituh.

Akhirnya setelah mencoba menenangkan pikiran, saya dapet ide. Saya entar turun di deket gerbang upi aja. Kan ada ATM tuh, ntar saya bilang aja ke supirnya duit saya abis, saya ambil dulu duitnya di ATM deket situ.

Sampailah angkot di gerbang UPI. Begitu turun, saya langsung bilang, ‘bang, duit saya abis. Saya ambil dulu duitnya ya di ATM situ tuh deket. Bentar lagi juga balik lagi. Tungguin ya’ tanpa menunggu respon dari si supir saya langsung lari karena kuatir dianya keburu ngamuk. Saya lari terus sampe gerbang. Ternyata saya salah, ATM-nya di dalem kampus! Bukan di gerbang. Huwaaa… lari lagi takut kelamaan si supir nunggu. Udah lari2 gitu, sampe lah di ATM. Dan saya ngantri, di depan ATM yg rusak! Crap! Pantes aja orang2 ga ada yang ngantri di belakang saya. Tu orang2 ga ngasitau lagih klo ATM-nya rusak. Terpaksa saya ngantri di belakang mereka. Duuhh… kacow dah. Gimana tu supir angkot kayanya dah ngasah2 linggis aja gara2 kelamaan nunggu. Untung aja pas saya turun tadi dah ga ada penumpang lain, jadi ga ada masalah klo nunggu saya doank. Saya siap bayar uang lebih deh kalo si supir minta lebih karena dah kelamaan nunggu. Anggap aja itu ganti rugi.

Tapi ternyata, pas saya balik lagi ke depan gerbang, angkotnya dah ga ada. Yahh… kayanya si supir nyangka saya tadi lari emang mau kabur. Walapun wajar sih disangka gitu :p Tapi setelah itu saya merasa serba salah. Sedikit merasa lega karena berarti si supir angkot ga cape nunggu. Merasa bersalah karena udah merugikan orang. Tadinya saya mau ngiklasin aja sih, gpp saya ga bayar juga. Tapi akhirnya setelah saya analisa, gerbang UPI kan deket terminal ledeng tuh, terus tu angkot baru ngilang sekitar 5 menitan. Pasti sekarang lagi ada di terminal. Langsung aja saya jalan ke terminal nyari tu angkot siapa tau masih ada.

Dan ternyataaa… angkotnya masih ada. Fiuhhh… akhirnya saya bisa membayar ongkos saya. Setelah itu barulah saya bisa merasa benar2 lega…

Semenjak saat itu saya ga pernah lagi bepergian dengan dompet kosong. Sebisa mungkin harus ada uang di dompet buat jaga2 klo2 ada situasi tak terduga.

Eitss… jangan langsung percaya dulu ama kalimat terakhir saya. Saya inget sama kata-kata madam waktu kuliah

“Keledai bodoh tidak masuk ke lubang yang sama sebanyak 2 kali”.

Saya pengen protes! Kenapa ga 3 kali aja sih bu? Soalnya 4 hari kemudian saya lupa bawa duit lagi!!! >_< duh sumpah dah guoblok abiss… ga habis pikir saya bisa kelupaan lagi. Emang kata orang bad habit tu susah diilanginnya. Tapi untungnya kali ini saya sudah lebih berpengalaman 😀 ketika sampai di depan ATM, saya turun, pura2 rogoh2 saku celana, rogoh2 saku jaket, rogoh2 dompet, terus bilang ke supirnya “Pa, saya ambil dulu duitnya di ATM yang depan itu ya. Bentar ko paling cuma 37 detik”. Tapi kali ini supirnya langsung bilang “ga usah de, biar aja. Buat pulang ada ongkos ga?” beuu… malah dia nawarin bayar ongkos. Apalagi kali ini tempatnya jauh dari terminal. Jadi saya ga bisa nyusulin ke sana buat bayar ongkos saya. Ya sudahlah, kali ini bener2 saya iklaskan. Tak lupa saya juga mendoakan semoga si bapak supir yang baik itu lancer usahanya. Dan semenjak saat itulah baru saya ga pernah bawa dompet kosong lagi.

August 28, 2008 at 9:47 pm 5 comments

Jakarta – Kopo 9 ribu

Waktu itu saya, william, and dean baru pulang dari ngelamar kp di Indosiar. Karena udah kemaleman kita mau pulang naik bis. Kita nunggu di tempat bis biasa naikin penumpang. Saya lupa nama tempatnya apa, yang jelas tu tempat adanya di pinggiran jalan tol yang di daerah Jakarta timur. Tapi ternyata bis yang ke bandung lama banget datengnya. Terus dah berapa lama nunggu, saya denger ada kernet yang teriak “Kopo! Kopo!”. Wah, ternyata ada juga bis yang langsung ke Kopo. Tapi setelah saya pikir2 kayanya ga pernah denger ada terminal di Kopo. Apa tu bis cuma lewat Kopo doank ya terus berentinya di leuwi panjang? Tapi ko rasanya aneh banget. Ngapain ke Kopo dulu coba kalo mau ke leuwi panjang? Lagi pula klo misalkan berenti di Kopo saya gatau ntar ke rumah naik angkot apa. Ya udah kita mutusin ga naek bis itu and nunggu bis yang biasa. Tapii.. udah nunggu lamaaa… banget bisnya ga dateng2. Akhirnya, setelah tak tahan bosan menunggu, saya mutusin nanya ke kernet bis berikutnya yang teriak2 Kopo.

* saya nanya pake bahasa sunda karena saya pikir kalo kernet bis Kopo pasti orang sunda

Saya : “Pa, ieu teh ka Kopo?”(Pa ini teh ke Kopo?)

Kernet : “Muhun Cep” (Ia Bang/Mas)

Saya : “Upami ti Kopo ka simpang naek angkot naon Pa?” (Kalo dari Kopo ke simpang naek angkot apa Pa?)

* tengg… di sini si kernet mulai kebingungan

Kernet : “Simpang mana Cep?” (Simpang mana Bang/Mas?)

Saya : “Simpang Dago Pa”

* si kernet makin bingung. Tapi setelah itu dengan sotoynya dia bilang:

Kernet : “Ohh… seueur angkot ka simpang mah. Hayu naek heula weh” (Ohh… banyak angkot ke simpang mah. Ayo naik dulu aja)

Dan naiklah kami bertiga ke dalam bis tersebut dengan perasaan lega karena akhirnya kami bisa pulang. Setelah cape seharian muter2 di Jakarta, kami akhirnya bisa tidur di dalam bis, terus tinggal nunggu nyampe aja di Bandung. Baru 15 menitan tidur, saya terbangun oleh colekan si kernet. Ternyata dia minta ongkos dari kami bertiga. Saya kaget n heran pas diminta ongkos Cuma 9 rebu perak. Murah banget Jakarta – Kopo cuma 9 rebu?! Mana bisnya bagus, kursinya enak, ber-AC pula. Kami bertiga merasa semakin beruntung saja memutuskan naik bis ini. Lalu setelah membayar, dean dan William tidur kembali. Tapi saya ga bisa tidur karena kepala pusing gara2 baru tidur bentar dah dibangunin. Terus saya iseng2 ngajak ngobrol bapak2 yang duduk di sebelah

Saya : “Turun dimana Pa?”

Bapak2 : “Di bla bla bla Mas” (Saya lupa persisnya dia bilang mau kemana) “Mas turun dimana?”

Saya : “Di Kopo Pa”

Bapak2 : “Ohh.. di Kopo. Bentar lagi donk”

* Deg.. saya mulai ngerasa ga enak

Saya : “Bentar lagi? Emang ke Kopo berapa jam biasanya?”

Bapak2 : “Ga sampe 1 jam Mas. Paling setengah jam lagi juga nyampe”

* Weks! Yang bener aje? Masak Jakarta – Bandung Cuma 45 menit? Setau saya jalur Jakarta – Bandung itu paling cepet lewat Cipularang dan itu pun paling cepet 2 jam. Lah ini ko bisa Cuma 45 menit? Lewat rel kereta api ya? Ato bis ini bisa terbang?

Lalu dengan perasaan curiga saya nanya lagi ke si bapak2 itu

Saya : “Euu.. Pa, kalo dari Kopo mau ke simpang naek angkot apa ya?”

Bapak2 : “Simpang mana Mas?”

Saya : “Simpang Dago Pa?”

Bapak2 : “Loh, Simpang Dago? Simpang Dago yang di Bandung maksudnya?”

Saya : “Ia Pa. Ada kan ya angkot dari Kopo ke simpang Dago?”

Bapak2 : “Lah Mas, ini kan mau ke Tangerang. Kopo nya juga Kopo yang di Tangerang bukan Kopo Bandung”

* Huwaaaa… kacaawwww… kagetttt… paniiiikkk… guobloookkk… Lalu dengan panik saya bangunin William dan dean

Saya : “Wil!Dean! Bangunn!!! Kita nyassaaaaarrrrr!!!!!”

William & Dean : “Haaa… nyassaaaarrrr?????”

Saya : “Ia! Kita salah naik bis. Bisnya mau ke Kopo, Tangerang bukan Bandung!”

Dean : “loh, jadi mau ke Kopo ato mo ke Tangerang?”

Saya : “Ke Kopo”

Dean : “Ohh… berarti ke Bandung donk”

Saya : “Bukan! ke Tangerang”

William : “Loh, Kopo di Bandung kan?”

Saya : “Ia di Bandung ada Kopo”

William : “Hoo.. ya udah berarti ke Bandung. Tidur lagi ahh…”

Saya : “Arrggghhhhh…”

Gimana ini? Mau turun di Kopo Tangerang tapi gatau tempat apa itu. Mau balik lagi ke tempat tadi ga bisa. Mau loncat dari bis? Ga berani. Terus gimana donkkk????!!!

Di saat keadaan panik itu. Tiba-tiba si bapak2 tadi ngomong

Bapak2 : “Tenang aja Mas, masih di Indonesia ko”

Saya : “Weks! Indonesia sih Indonesia. Tapi kan saya ga pernah ke tempat itu! Gimana caranya saya mau ke Bandung?”

Bapak2 : “Banyak jalan menuju Roma, eh Bandung Mas”

Saya : “Grrhh…”

Bapak2 : “Nanti ada bis yang ke Bandung ko Mas”

Saya : “Bilang donk dari tadi…”

Lalu setelah beberapa saat, sampailah bis di Kopo. Untungnya tidak jauh dari tempat kami berhenti ada bis jurusan Bandung yang sedang ngetem. Kami pun segera berlari menuju bis tersebut. Kali ini kami tidak langsung naek. Walaupun kernetnya dah bilang “Bandung, Bandung!” kami tidak langsung percaya. Jangan-jangan ada Bandung juga di Tangerang. Tapi setelah melihat tulisan ‘Bandung (Terminal Leuwi Panjang)’ barulah kami percaya dan beranjak naik ke bis. Pas mau naik bis, si kernet bis Kopo tadi tiba2 teriak “Mas itu bis mau ke Bandung. Naik yang itu aja”. Udah tau bego! Kesel banget rasanya klo inget kesotoyan dia yang bikin kami salah naek jurusan. Tapi ya sudahlah. Yang penting akhirnya kami naek bis yang bener dan bisa sampai di Bandung dengan selamat

Begitulah kira2 pengalaman salah naek jurusan yang pernah saya, William, and Dean alamin. Dari pengalaman itu saya dapet pelajaran berharga. Yang pertama, percaya insting. Sejak awal saya ga yakin klo itu adalah bis yang harus saya naikin. Tapi karena udah ga tahan nunggu, saya akhirnya mengabaikan kata hati saya dan memilih berspekulasi. Walaupun ga terlalu salah juga sih, soalnya siapa yang sangka coba klo di Tangerang juga ada tempat yang namanya Kopo. Sayangnya saya ga inget klo di tanah sunda ini emang banyak banget nama daerah yang sama di beda-beda kota. Kaya misalnya kadipaten, banyak banget kota di jabar yang punya daerah namanya kadipaten.

Yang kedua: Kalo dari Jakarta mau ke Bandung jangan naek bis yang ke Kopo!!! Hehehe…

NB: tulisan ini di bagian saya ngobrol ama william, dean, n bapak2 dilebih2kan. tapi selebihnya ini kisah nyatah…

August 26, 2008 at 4:01 pm 13 comments

first post

yak, jadi inilah post pertama di blog yang udah dibuat sejak berbulan2 lalu tapi masih males ngisi ampe sekarang :p

sebetulnya sayah orangnya males ngisi2 beginian. tapi karena lagi trend n temen2 banyak  yang bikin, ya saya bikin juga lah. biarin dibilang ikut2an juga. karena kalo berdasarkan salah satu jargon yang ada di sumber TA saya,

“The trend is your friend”

hehehe…

yah segitu ajah lah posting pertama nya. gatau juga mau nulis apa lagi. silakan menikmati… buat siapa aja… walo saya yakin pasti ga bakal ada yang baca…  yang penting blog saya ikut2 nampang di blog roll temen2 lah… hehehe

November 15, 2007 at 2:21 pm 3 comments


Recent Posts

Categories

Blog Stats

  • 1,158 hits